Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by whitelisting our website.

Sejarah Temuan Antiseptik

Share Article
Joseph Lister

ENDONESIA.com – Siapa sebenarnya yang pertama kali menemukan antiseptik? Bagaimana sejarah temuan antiseptik pertama kali?

Jika kita googling, ada beberapa versi soal siapa yang menemukan antiseptik. Versi pertama, penemu antiseptik adalah seorang dokter bedah bernama Josep Lister.

Bisa diperjelas bahwa Josep Lister adalah orang yang pertama kali mengaplikasikan antiseptik dalam praktik kedokteran. Namun demikian, Josep Lister bukanlah penemu ide pertama tentang Antiseptik. Lister terinspirasi oleh tokoh lain yang dijelaskan di bagian versi kedua di bawah ini.

Baca juga: Penemu Antiseptik Ignaz Semmelweis yang Mengubah Dunia

Antiseptik pertama kali digunakan oleh Dokter Joseph Lister, pada saat itu menjadi ahli bedah di Royal Infirmary di Glasgow, Skotlandia. Pada tahun 1867, ia mulai membersihkan alat-alat bedahnya dengan asam karbolat, yang sekarang dikenal dengan fenol.

Baca juga: 1 Sendok Teh, 1 Sendok Makan, dan 1 Sendok Takar Obat Berapa ml ? 10 ml Berapa Sendok?

Dia juga merendam perban di dalamnya dan menempelkannya langsung pada luka. Saat itu, luka kecil yang terkena pun bisa menyebabkan kematian. Pasien yang menjalani operasi seringkali meninggal kemudian akibat infeksi pada luka mereka.

Kemajuan Dr. Lister memulai tren yang mengarah pada pembedahan modern yang bersih dan steril serta perawatan luka, yang telah menyelamatkan jutaan nyawa.

Pasien pertama yang dirawat dengan antiseptik permukaan adalah seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun yang kakinya terluka oleh kereta kuda.

Dr. Lister membasahi perban anak laki-laki itu dengan fenol, dan menutup lukanya. Dia sangat senang melihat antiseptiknya menjaga luka bocah itu bebas dari infeksi, dan memungkinkan anak itu sembuh.

Dr. Lister membaca karya Louis Pasteur yang membuktikan “teori kuman”, dan penyebab infeksi, pada tahun 1865. Hal ini mengilhami Dr. Lister untuk menemukan cara untuk menjaga agar luka bebas kuman.

Asam karbolat digunakan untuk mengurangi bau limbah, tetapi alasan kerjanya tidak diketahui. Dr Lister mengira bahwa asam karbolat membunuh kuman yang menghasilkan bau, yang memberinya ide untuk mencobanya sebagai antiseptik.

Teori kuman tidak diterima secara luas sampai akhir tahun 1890-an. Pada tahun 1900, akhirnya menjadi praktik rutin bagi dokter untuk mencuci tangan, mensterilkan peralatan, membersihkan luka, dan menjaga kebersihan ruang operasi.

Dr. Lister menjadi ahli bedah pribadi Ratu Victoria. Dia dianugerahi gelar kebangsawanan sebagai Sir Joseph Lister pada tahun 1883, dan menjadi Lord pada tahun 1897.

Versi kedua, antiseptik ditemukan oleh Ignaz Philipp Semmelweis (1 Juli 1818 – 13 Agustus 1865), seorang dokter dan ilmuwan Hongaria, sekarang dikenal sebagai perintis awal prosedur antiseptik.

Versi kedua ini yang lebih dipercaya mengingat Josep Lister yang versi pertama ternyata juga belajar dari jurnal atau tulisan Semmelweis. Jadi, dua nama ini, Lister dan Semmelweis, sebenarnya saling berkaitan, simak sampai selesai tulisan di bawah ini.

Ignaz Philipp Semmelweis

Digambarkan sebagai “penyelamat ibu”, Semmelweis menemukan bahwa kejadian dari demam nifas (juga dikenal sebagai “demam nifas”) dapat secara drastis memotong dengan menggunakan desinfeksi tangan dalam kandungan klinik.

Demam nifas umum terjadi di rumah sakit pada pertengahan abad ke-19 dan seringkali berakibat fatal. Semmelweis mengusulkan praktek mencuci tangan dengan larutan kapur terklorinasi pada tahun 1847 saat bekerja di Klinik Kebidanan Pertama Rumah Sakit Umum Wina , di mana bangsal dokter memiliki tingkat kematian tiga kali lipat di bangsal bidan . Ia menerbitkan sebuah buku temuannya di Etiology, Concept and Prophylaxis of Childbed Fever .

Terlepas dari berbagai publikasi hasil di mana mencuci tangan mengurangi kematian hingga di bawah 1%, pengamatan Semmelweis bertentangan dengan pendapat ilmiah dan medis yang mapan saat itu dan idenya ditolak oleh komunitas medis.

Dia tidak dapat memberikan penjelasan ilmiah yang dapat diterima untuk temuannya, dan beberapa dokter tersinggung dengan saran bahwa mereka harus mencuci tangan dan mengejeknya.

Pada tahun 1865, Semmelweis yang semakin blak-blakan diduga mengalami gangguan saraf dan dimasukkan ke rumah sakit jiwa oleh rekan-rekannya. Dia meninggal 14 hari kemudian setelah dipukuli oleh penjaga, karena luka gangren di tangan kanannya yang mungkin disebabkan oleh pemukulan tersebut.

Praktik Semmelweis diterima secara luas hanya beberapa tahun setelah kematiannya Louis Pasteur membenarkan teori kuman , dan Joseph Lister , yang bertindak atas penelitian ahli mikrobiologi Prancis , mempraktikkan dan mengoperasikannya menggunakan metode higienis, dengan sukses besar. (softschools.com, wikipedia.org)

loading...

One thought on “Sejarah Temuan Antiseptik

Leave a Reply