02/12/2020

ENDONESIA.com

Tips, Panduan, Rekomendasi, Inspirasi dan Pengetahuan

JURNAL: Dampak Kurang Tidur Bisa Membajak Otak Anda, Jadi Susah Melupakan Rasa Takut

Share Article

Tetapi aktivitas otak terlihat sangat berbeda pada orang dengan tidur terbatas, kata Dr. Pace-Schott. “Kami menemukan bahwa di antara tiga kelompok, mereka yang hanya tidur setengah malam menunjukkan aktivitas paling banyak di wilayah otak yang terkait dengan rasa takut dan paling sedikit aktivitas di area yang terkait dengan kontrol emosi.”

Anehnya, orang yang tidak tidur kekurangan aktivasi otak di area yang berhubungan dengan rasa takut selama kondisi ketakutan dan kepunahan. Selama ingatan kepunahan 12 jam kemudian, aktivitas otak mereka tampak lebih mirip dengan mereka yang tidur normal, menunjukkan bahwa tidur malam yang terbatas mungkin lebih buruk daripada tidak sama sekali.

Para peneliti berhipotesis bahwa tidur hanya setengah malam mengakibatkan hilangnya gerakan mata cepat (REM) tidur, yang telah terbukti penting untuk konsolidasi memori dan biasanya terjadi menjelang akhir periode tidur normal.

Dr. Carter mengatakan penelitian tersebut menggunakan “pencitraan otak non-invasif untuk memberi kita jendela baru tentang bagaimana kurang tidur mengganggu mekanisme kepunahan rasa takut yang normal dan berpotensi meningkatkan kerentanan terhadap gejala stres pasca trauma.”

“Pekerja medis dan tentara sering kali membatasi atau mengganggu tidur daripada tidak tidur sepanjang malam,” kata Dr. Pace-Schott. “Temuan kami menunjukkan bahwa individu yang kurang tidur mungkin sangat rentan terhadap kondisi terkait ketakutan seperti gangguan stres pasca trauma.”

Studi ini didanai oleh Program Riset Kedokteran Operasional Militer, Log # 11293006; PI: Germain.Informasi jurnal ada di sini https://www.journals.elsevier.com/biological-psychiatry-cognitive-neuroscience-and-neuroimaging.