JURNAL: Dampak Kurang Tidur Bisa Membajak Otak Anda, Jadi Susah Melupakan Rasa Takut

Share Article
Studi terbaru terkait dampak kurang tidur. (Elsevier)

ENDONESIA.com – Sebuah studi yang dilakukan peneliti mengingatkan kita pentingnya menjaga tidur. Tidur sudah lama diketahui sangat penting untuk mengkonsolidasikan ingatan kita.

Kurang tidur juga telah lama diketahui mengganggu pembelajaran dan ingatan. Studi baru ini menunjukkan bahwa hanya tidur setengah malam – seperti yang sering dilakukan oleh banyak pekerja medis dan personel militer – bisa membajak kemampuan otak untuk melupakan ingatan terkait rasa takut.

Fakta ini akan mungkin menempatkan orang-orang yang sering begadang malam pada risiko lebih besar dan berpotensi memiliki gangguan kecemasan atau gangguan stres pasca trauma.

Studi tersebut muncul di jurnal penelitian dengan judul Biological Psychiatry: Cognitive Neuroscience and Neuroimaging , diterbitkan oleh Elsevier.

“Studi ini memberi kita wawasan baru tentang bagaimana kurang tidur mempengaruhi fungsi otak untuk mengganggu kepunahan rasa takut,” kata Cameron Carter, MD, Editor Biological Psychiatry: Cognitive Neuroscience and Neuroimaging .

Para peneliti, dipimpin oleh Anne Germain, PhD, di University of Pittsburgh dan Edward Pace-Schott, PhD, di Harvard Medical School dan Massachusetts General Hospital, mempelajari 150 orang dewasa yang sehat di laboratorium tidur.

Sepertiga subjek mendapat tidur normal, sepertiganya dibatasi waktu tidurnya, sehingga mereka hanya tidur pada paruh pertama malam, dan sepertiga kurang tidur, sehingga mereka tidak bisa tidur sama sekali. Di pagi hari, semua subjek mengalami pengkondisian rasa takut.

“Tim kami menggunakan model eksperimental tiga fase untuk memperoleh dan mengatasi kenangan menakutkan saat otak mereka dipindai menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional,” kata Dr. Pace-Schott.

Dalam paradigma pengkondisian, subjek disajikan dengan tiga warna, dua di antaranya dipasangkan dengan sengatan listrik ringan. Setelah pengkondisian rasa takut ini, subjek mengalami kepunahan rasa takut, di mana salah satu warna disajikan tanpa kejutan apa pun untuk mengetahui bahwa sekarang “aman.”

Malam itu, subjek diuji reaktivitasnya terhadap tiga warna, ukuran ingatan akan kepunahan, atau seberapa baik mereka “melupakan” ancaman tersebut.

Pencitraan otak yang direkam selama tugas menunjukkan aktivasi di area otak yang terkait dengan regulasi emosional, seperti korteks prefrontal, pada orang yang tidur normal.

Klik hal 2>>>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *