02/12/2020

ENDONESIA.com

Tips, Panduan, Rekomendasi, Inspirasi dan Pengetahuan

Apakah Manfaat Garam Himalaya Jauh Lebih Baik daripada Garam Biasa? Ahli Menjawab

Share Article
Garam himalaya (Wikimedia Commons/Hubertl)

ENDONESIA.com – Banyak yang percaya manfaat garam himalaya yang berwarna pink lebih baik daripada garam meja atau garam reguler berwarna putih. Banyak pula yang meyakini, garam himalaya ini memiliki khasiat untuk kesehatan.

Benarkah demikian? Sebuah publikasi yang diterbitkan para peneliti menjawab klaim manfaat garam himalaya tersebut.

Dikutip dari thenewdaily, disebutkan sebuah studi dari Nutrition Research Australia menemukan bahwa garam himalaya memang memiliki tingkat nutrisi esensial yang lebih tinggi, dibandingkan dengan garam putih biasa. Namun garam himalaya juga mengandung logam berat yang lebih tinggi.

Dari 31 sampel yang diuji, terdapat variasi yang luas dalam tingkat nutrisi yang ditemukan, dengan kadar zat besi berkisar antara 0 dan 17mg / 100g dan kadar kalsium berkisar antara 53 dan 574mg / 100g.

Jadi, meskipun garam himalaya berwarna merah muda ini mengandung lebih banyak nutrisi daripada garam meja putih, Anda harus makan lebih dari 500 persen batas natrium yang direkomendasikan harian agar memiliki efek (positif) pada kesehatan Anda.

Jumlah itu jika ditakar mencapai enam sendok makan! Tentu dampaknya akan berbahaya jika memaksakan diri mengonsumsi garam secara berlebihan.

Lebih mengkhawatirkan, beberapa sampel garam merah muda mengandung aluminium (hingga 19mg / 100g) dan timbal (hingga 0,26mg / 100g, dengan satu sampel melebihi tingkat kontaminan nasional) – keduanya logam berat yang berbahaya jika dikonsumsi dalam jangka panjang atau berlebihan.

CEO Nutrition Research Australia Dr Flavia Fayet-Moore mengatakan meskipun garam himalaya mengandung lebih banyak mineral daripada putih, jumlahnya tidak berarti. Di sisi lain, kita diminta membatasi asupan garam yang sejalan dengan rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia.

“Reputasi garam himalaya untuk menjadi ‘lebih sehat’ sekarang telah dibantah, dengan tingkat nutrisi yang terlalu rendah dan bervariasi untuk menjadi sumber nutrisi yang konsisten,” kata Dr Fayet-Moore.

Tiga nutrisi teratas yang ditemukan dalam garam merah muda (tidak termasuk natrium) adalah magnesium, kalsium, dan kalium, tetapi satu sendok teh hanya menyumbang antara 1 persen dan 5 persen dari kebutuhan harian, dan 100 persen dari batas maksimum natrium (5 gram garam) .

Apa itu garam himalaya?

Sering disebut garam merah muda Himalaya, produk ini ditambang dari wilayah pegunungan, paling umum di Pakistan. Ia mendapat warnanya dari mineral-mineral itu yang terdiri dari magnesium, kalium dan kalsium.

Harga garam himalaya lebih mahal daripada garam meja biasa.

Healthline menyatakan, garam himalaya yang dipanen dari tambang di Khewra, Himalaya, Pakistan, diyakini telah terbentuk jutaan tahun yang lalu dari penguapan air purba.

Garam ini diekstraksi dengan tangan dan diproses minimal untuk menghasilkan produk tidak dimurnikan yang bebas aditif dan dianggap jauh lebih alami daripada garam meja.

Seperti garam meja, garam imalaya merah muda sebagian besar terdiri dari natrium klorida.

Namun, proses pemanenan alami memungkinkan garam Himalaya merah muda memiliki banyak mineral lain dan elemen jejak yang tidak ditemukan dalam garam meja biasa.

Beberapa orang memperkirakan garam himalaya mungkin mengandung hingga 84 mineral dan elemen jejak yang berbeda. Faktanya, mineral inilah, terutama besi, yang memberikan karakteristik warna merah jambu.

Time menyimpulkan, jika Anda ingin menambahkan sejumput garam merah muda ke makanan Anda, silakan, tetapi Anda mungkin tidak akan memperoleh manfaat kesehatan khusus.