Apakah Gentrification atau Gentrifikasi Itu?

Share Article
Ilustrasi Perumahan Terjangkau di Perkotaan. Foto: Wikimedia Commons

ENDONESIA.com – Apakah Gentrifikasi atau Gentrification itu? Artikel ini akan membahas pengertian gentrifikasi, tantangannya, dan juga dampak sosialnya. Pertanyaan pentingnya, apa dampak negatif dan positif dari gentrifikasi ini?

Gentrifikasi saat ini menjadi fenomena migrasi penduduk di daerah urban yang saat ini menarik perhatian. Gentrifikasi ini cukup kompleks, tidak hanya menggambarkan fenomena migrasi di wilayah urban, tetapi secara sosial, ekonomi, dan kesehatan memiliki implikasi rumit.

KBBI memberi penjelasan yang sangat minim dan bisa disalahpahami seseorang. Menurut KBBI, gentrifikasi yaitu imigrasi penduduk kelas ekonomi menengah ke wilayah kota yang buruk keadaannya atau yang baru saja diperbaharui dan dipermodern.

Jika kita tak hati-hati membacanya, kita akan menganggap gentrifikasi ini sama dengan fenomena urbanisasi dari desa ke kota. Sesungguhnya ini berbeda sama sekali.

Sejarah dan pengertian gentrifikasi atau gentrification

Sumber: Nexcity.org

Istilah gentrification atau gentrifikasi pertama kali dipakai oleh sosiolog asal Inggris Ruth Glass.

Dikutip dari Nexcity.org, di tahun 1964, Ruth menggambarkan gentrifikasi sbb:

“Satu per satu, banyak dari kelas pekerja telah diserang oleh kelas menengah – atas dan bawah… Setelah proses ‘gentrifikasi’ ini dimulai di sebuah distrik, prosesnya berlangsung dengan cepat hingga semua atau sebagian besar kelas pekerja penjajah mengungsi dan seluruh karakter sosial distrik berubah. “

Dikutip dari ncrc.org, istilah gentrifikasi”pertama kali diciptakan pada 1960-an oleh sosiolog Inggris Ruth Glass (1964) untuk menggambarkan perpindahan penduduk kelas pekerja di lingkungan London oleh pendatang kelas menengah.

Sejak awal digunakan, gentrifikasi telah dipahami sebagai bentuk perubahan lingkungan, yang mengakibatkan perpindahan penduduk yang berkuasa dari satu kelas sosial dan budaya ke kelas lain yang lebih makmur, terkait dengan peningkatan nilai properti.

Dalam kasus Amerika Serikat, struktur pemukiman yang terpisah di kota-kota Amerika menciptakan keadaan di mana gentrifikasi sering terjadi menurut garis ras. Dalam kasus gentrifikasi dan perpindahan rasial ini, pendatang kulit putih yang kaya sering menggantikan penduduk minoritas yang berkuasa.

Studi kasus perumahan baru di kota penyangga

Masih dari ncrc.org, Gentrifikasi adalah bentuk perubahan lingkungan yang kompleks. Di tingkat jalan, terlihat dari peningkatan struktur lingkungan yang dibangun, seperti rumah yang direnovasi dan bisnis didirikan (Krase, 2012; Kreager, Lyons dan Hays 2011; Papachristos et al. 2011). Meskipun pemahaman paling dasar tentang gentrifikasi melibatkan pergerakan orang dan investasi untuk mempengaruhi perubahan lingkungan, hal ini juga melibatkan kekuatan politik dan ekonomi yang lebih luas.

Keputusan kebijakan oleh pemerintah berdampak pada transportasi dan ketersediaan layanan serta fasilitas dalam komunitas. Interaksi antara pemerintah dan publik dalam keputusan tentang zonasi dan alokasi sumber daya publik, ditambah dengan keputusan oleh pengembang swasta tentang investasi modal, sangat mempengaruhi keinginan lingkungan (Zuk et al. 2015).

Kekuatan yang mendorong perubahan lingkungan, seperti gentrifikasi, juga melibatkan interaksi antara pergerakan orang, keputusan kebijakan publik, dan ketersediaan modal. Akibatnya, gentrifikasi adalah subjek yang membutuhkan analisis keadaan sosial, politik dan ekonomi.

Penggerak ekonomi dari perubahan lingkungan melibatkan dinamika sisi penawaran dari investasi publik dan nilai tanah dalam konteks ekonomi metropolitan yang lebih luas. Saat mengerjakan gelar PhD di Universitas Johns Hopkins, almarhum Neil Smith mengamati gentrifikasi Pelabuhan Inner Baltimore (1979).

Hal ini mendorongnya untuk menetapkan faktor pendorong yang mengarah pada gentrifikasi dalam hal sewa tanah – depresiasi dan kerusakan fisik bangunan lama yang dibangun, dan peningkatan pendapatan potensial yang diperoleh dari tanah tempat mereka dibangun.

Ketika potensi pendapatan kembali dari sewa tanah melebihi persepsi risiko oleh investor, lingkungan mungkin menjadi kandidat untuk pembangunan kembali. Sementara ilmu ekonomi menjelaskan aliran modal ke kawasan komersial dan pemukiman yang gentrifying, ada faktor budaya yang lebih luas yang telah mengubah perspektif tentang keinginan gaya hidup perkotaan dan meningkatkan permintaan untuk lokasi pusat kota.

Preferensi gaya hidup lingkungan selalu memiliki peran yang kuat dalam menetapkan keinginan lokasi perkotaan yang berbeda. Era pasca-perang terjadi pergeseran baik dalam kebijakan federal maupun budaya konsumen yang berdampak besar pada pola permukiman perkotaan (Cohen 2004).

Kondisi ekonomi era Depresi dan prioritas produksi selama Perang Dunia II menghambat pembangunan perumahan baru selama lebih dari satu dekade. Hal ini berkontribusi pada persediaan perumahan perkotaan kuno, yang persediaannya terlalu kecil untuk memenuhi permintaan populasi yang tumbuh dan semakin makmur di era pasca perang. Ketersediaan pembiayaan hipotek melalui Undang-Undang Perumahan tahun 1949 memicu ledakan konstruksi.

Sebagian besar perumahan dibangun di pinggiran kota, di mana pengembang yang memanfaatkan skala ekonomi dapat menemukan lahan besar yang belum dikembangkan untuk pembangunan baru yang masif. Ini mempercepat rekonfigurasi sistem perkotaan Amerika, karena penduduk kelas menengah kulit putih menjadi suburban, menggeser penduduk dan ibu kota dari daerah pusat kota (Jackson 1987).

Seringkali, hal ini meninggalkan daerah pusat kota dengan proporsi penduduk minoritas dan berpenghasilan rendah yang tinggi, yang mengakibatkan penurunan basis pendapatan dan permintaan yang lebih besar untuk layanan kota. Pergeseran kemakmuran ekonomi dan populasi yang menjauh dari kawasan pusat kota telah diterima secara luas sebagai teori penurunan perkotaan pascaperang; namun, pembangunan perkotaan sangat bervariasi di seluruh negeri dan tidak boleh dianggap sebagai satu-satunya penjelasan dari pembangunan perkotaan pasca perang (Beauregard 1993).

Di era sekarang, persediaan perumahan yang menua di pinggiran lingkar dalam menjadi kurang diminati karena tuntutan perjalanan pulang pergi dan daya pikat fasilitas pusat kota telah menggeser permintaan akan perumahan lebih dekat ke kawasan pusat bisnis (CBD) di daerah perkotaan. (ncrc.org)

Dikutip dari archive.pov.org, gentrifikasi adalah istilah umum untuk kedatangan orang yang lebih kaya di kawasan perkotaan yang ada, yang terkait dengan peningkatan harga sewa dan properti, serta perubahan karakter dan budaya kabupaten.

Istilah ini sering digunakan secara negatif, menunjukkan perpindahan komunitas miskin oleh orang luar yang kaya. Tetapi efek gentrifikasi itu kompleks dan kontradiktif, dan dampak sebenarnya bervariasi.

Banyak aspek dari proses gentrifikasi yang diinginkan. Siapa yang tidak ingin melihat kejahatan berkurang, investasi baru dalam bangunan dan infrastruktur, dan peningkatan aktivitas ekonomi di lingkungan mereka?

Sayangnya, menurut archive.pov.org, manfaat dari perubahan-perubahan ini seringkali dinikmati secara tidak proporsional oleh para pendatang baru, sementara penduduk yang sudah mapan mendapati diri mereka secara ekonomi dan sosial terpinggirkan.

Gentrifikasi telah menjadi penyebab konflik yang menyakitkan di banyak kota di Amerika, seringkali di sepanjang garis patahan rasial dan ekonomi. Perubahan lingkungan sering dipandang sebagai kegagalan keadilan sosial, di mana pendatang baru yang kaya, biasanya kulit putih, diberi ucapan selamat karena “memperbaiki” lingkungan yang penduduknya yang miskin dan minoritas terlantar karena harga sewa yang meroket dan perubahan ekonomi.

Dampak Gentrifikasi

Demografi: Peningkatan pendapatan median, penurunan proporsi ras minoritas, dan penurunan ukuran rumah tangga, karena keluarga berpenghasilan rendah digantikan oleh lajang dan pasangan muda.

Pasar Real Estat: Kenaikan besar dalam harga sewa dan rumah, peningkatan jumlah penggusuran, konversi unit sewa menjadi kepemilikan (kondominium) dan pengembangan baru perumahan mewah.

Penggunaan Lahan: Penurunan penggunaan industri, peningkatan penggunaan kantor atau multimedia, pengembangan “loteng” tempat kerja langsung dan perumahan kelas atas, ritel, dan restoran.

Budaya dan Karakter: Ide baru tentang apa yang diinginkan dan menarik, termasuk standar (baik informal maupun legal) untuk arsitektur, lansekap, perilaku publik, kebisingan, dan gangguan. (Archive.pov.org)

Studi Dampak Positif Gentrifikasi

Dikutip dari cityobservatory.org, sebuah studi baru dari Quentin Brummet dari University of Chicago dan Davin Reed dari Philadelphia Federal Reserve Bank, adalah bukti terbaik bahwa pandangan gentrifikasi ini pada dasarnya salah.

Gentrifikasi menciptakan manfaat besar bagi penduduk lama di lingkungan berpenghasilan rendah, dan menyebabkan sedikit pengungsian. Studi tersebut menunjukkan:

Ada perbedaan yang sangat kecil dalam tingkat migrasi keluar antara lingkungan gentrifikasi dan lingkungan serupa yang tidak gentrifikasi. Selama sepuluh tahun, kami memperkirakan sekitar 60 persen penyewa yang kurang berpendidikan akan pindah dari lingkungan berpenghasilan rendah yang tidak membenahi, dibandingkan dengan sekitar 66 persen penyewa yang kurang berpendidikan di lingkungan yang tidak membenahi.

Mereka yang meninggalkan lingkungan yang gentrifikasi pada akhirnya tidak pindah ke lingkungan tujuan yang jauh lebih buruk daripada lingkungan tujuan rumah tangga yang keluar dari lingkungan miskin tetapi bukan lingkungan yang gentrifikasi.

Komposisi demografis dari lingkungan yang mengalami gentrifikasi, pasca-gentrifikasi, tetap sangat beragam, dengan banyak penyewa dan pemilik rumah yang kurang berpendidikan

Penyewa yang kurang berpendidikan yang tetap berada di lingkungan yang gentrifikasi tidak melihat peningkatan yang signifikan dalam harga sewa: Tidak ada perbedaan yang berarti dalam kenaikan sewa antara yang kurang berpendidikan yang tinggal di lingkungan gentrifying dan non-gentrifying

Perubahan demografis di lingkungan yang membatu adalah yang umumnya dikaitkan dengan hasil yang lebih baik untuk anak-anak berpenghasilan rendah yang tumbuh di lingkungan tersebut.

Lingkungan miskin yang tidak gentrifikasi, tidak menyatakan hal yang sama, mereka menurun: lingkungan non-gentrifikasi kehilangan populasi dan mengalami penurunan pendapatan.

Banyak studi yang ada tentang lingkungan yang gentrifikasi yang tidak memperhitungkan migrasi tingkat tinggi bahkan di lingkungan non-gentrifikasi, yang tidak memilah efek berdasarkan status sosial ekonomi, dan yang mengandalkan statistik sewa median dapat menghasilkan gambar perubahan lingkungan yang menyesatkan.

Dampak Gentrifikasi di Bidang Kesehatan

Dikutip dari cdc.gov, Gentrifikasi sering diartikan sebagai transformasi lingkungan dari nilai rendah ke nilai tinggi. Perubahan ini berpotensi menyebabkan perpindahan penduduk dan bisnis lama. Pemindahan terjadi ketika penduduk lingkungan lama atau asli pindah dari daerah gentrifikasi karena sewa yang lebih tinggi, hipotek, dan pajak properti.

Gentrifikasi adalah masalah perumahan, ekonomi, dan kesehatan yang memengaruhi sejarah dan budaya komunitas serta mengurangi modal sosial. Ini sering kali mengubah karakteristik lingkungan (misalnya, komposisi ras / etnis dan pendapatan rumah tangga) dengan menambahkan toko dan sumber daya baru di lingkungan yang sebelumnya rusak.

Penyebab gentrifikasi masih bisa diperdebatkan. Beberapa literatur menunjukkan bahwa hal itu disebabkan oleh faktor sosial dan budaya seperti struktur keluarga, pertumbuhan pekerjaan yang cepat, kurangnya perumahan, kemacetan lalu lintas, dan kebijakan sektor publik (Kennedy, 2001). Gentrifikasi bisa terjadi dalam skala kecil atau besar. Misalnya, individu pendatang baru perlahan-lahan dapat mengisi suatu daerah karena renovasi. Sebaliknya, pembangunan kembali skala besar dan regenerasi yang menyertainya dapat menyebabkan pergeseran langsung pada penduduk lingkungan.

Efek Buruk Kesehatan

Di mana orang tinggal, bekerja, dan bermain berdampak pada kesehatan mereka. Beberapa faktor menciptakan disparitas dalam kesehatan komunitas. Contohnya termasuk status sosial ekonomi, penggunaan lahan / lingkungan binaan, ras / etnis, dan ketidakadilan lingkungan. Selain itu, pengungsian memiliki banyak implikasi kesehatan yang berkontribusi pada disparitas di antara populasi khusus, termasuk orang miskin, perempuan, anak-anak, orang tua, dan anggota kelompok ras / etnis minoritas.

Populasi khusus ini berisiko tinggi mengalami konsekuensi negatif gentrifikasi. Studi menunjukkan bahwa populasi yang rentan biasanya memiliki harapan hidup yang lebih pendek; tingkat kanker yang lebih tinggi; lebih banyak cacat lahir; kematian bayi yang lebih besar; dan insiden asma, diabetes, dan penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi. Selain itu, semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa populasi ini memiliki bagian yang tidak sama dari keterpaparan perumahan terhadap zat berbahaya seperti cat timbal.

Efek kesehatan lainnya termasuk akses terbatas ke atau ketersediaan berikut ini:

  • perumahan sehat yang terjangkau
  • pilihan makanan sehat
  • pilihan transportasi
  • sekolah berkualitas
  • jalur sepeda dan jalan kaki, fasilitas olahraga, dll.
  • jaringan sosial

Perubahan juga dapat terjadi pada:

  • tingkat stres
  • cedera
  • kekerasan dan kejahatan
  • kesehatan mental
  • keadilan sosial dan lingkungan

loading...

Leave a Reply