Apa Itu Kripto Ravencoin (RVN) dan Bagaimana Masa Depannya

Share Article
Logo Ravencoin

ENDONESIA.com – Di dunia cryptocurrency atau mata uang kripto, ada token yang bernama Ravencoin atau RVN. Apa itu Ravencoin dan bagaimana masa depan koin kripto berlambang burung ini?

Pada saat tulisan ini dibuat pada 23 Februari 2021, kapitalisasi pasar atau market cap RVN berada di urutan ke-53 setelah PancakeSwap (CAKE) atau di atas Ethereum Classic (ETC).

Market cap RVN tercatat IDR 22,980,351,369,830 dan volume perdagangan dalam 24 jam terakhir IDR 13,777,832,069,921 menurut Coingecko.com. Return koin RVN selama 7 hari terakhir mencapai 167,4 persen. Koin ini diperdagangkan di rentang harga IDR 2,193.92  sampai  IDR 3,151.28.

Harga Ravencoin Realtime

  • ravencoinRavencoinRp2,770.794.81%

Baca juga Wow! Bitcoin Meroket Sentuh Harga Tertinggi dalam Sejarah di 48.000 Dollar AS

Dilansir dari situs resmi ravencoin.org, Ravencoin adalah blockchain peer-to-peer, menangani pembuatan dan transfer aset yang efisien dari satu pihak ke pihak lain.

Ravencoin adalah protokol yang didasarkan pada fork kode Bitcoin yang menambahkan fitur yang secara khusus, difokuskan untuk memungkinkan token diterbitkan di blockchain Ravencoin.

Token ini dapat memiliki properti apa pun yang diputuskan pemiliknya – sehingga dapat dibatasi jumlahnya, dinamai, dan diterbitkan sebagai sekuritas atau sebagai barang koleksi.

Baca juga Bos Tesla Elon Musk: Dogecoin Kripto Rakyat

Menurut Ravencoin.org, Anda dapat membuat token keamanan Anda sendiri dalam beberapa menit dan memperdagangkannya ke seluruh dunia.

Perbedaan Ravencoin dengan Bitcoin

Reward block untuk menambang Ravencoin adalah 5.000 RVN, dibanding 50 BTC pada Bitcoin. Waktu yang dibutuhkan untuk menambang 1 block adalah 1 menit, berbanding 10 menit pada Bitcoin.

Total pasokan Ravencoin adalah 21 miliar pada, berbanding 21 juta pada Bitcoin. Algoritme penambangan baru diberi nama KAWPOW yang memungkinkan penambangan lebih terdesentralisasi dan mendukung penambahan penerbitan Aset & Sub-aset, transfer, aset unik, dan reward.
Penambahan pesan dan pemungutan suara di masa mendatang.

Ravencoin cukup mudah dipahami menurut pendirinya yaitu: membantu pengguna membuat token. Tidak diperlukan kontrak pintar. .

Baca juga Dasar Hukum Peraturan Mata Uang Kripto sebagai Aset Investasi di Indonesia

“Siapa pun dapat membuat klub, organisasi, atau yayasan Ravencoin mereka sendiri. Tidak ada yang resmi dan tidak ada yang memiliki otoritas resmi. Semua dipersilakan untuk mendukung Ravencoin, membantu orang lain, atau meningkatkan diskusi dengan cara apa pun yang mereka inginkan,” demikian twit resmi dari Ravencoin.

Ravencoin dirancang untuk aset digital seperti sekuritas dan tidak memiliki kontrol pusat, tidak ada keharusan untuk kepatuhan atau KYC (know yor customer) atau fitur atau kontrol peraturan lainnya. RVN menawarkan protokol yang fleksibel sehingga pengguna dapat menempatkan kontrol atau izin yang mereka inginkan berdasarkan yurisdiksi dan kasus penggunaan.

Masa Depan Ravencoin

Dikutip dari Coingecko, Binance merupakan pasar perdagangan paling aktif saat ini untuk Ravencoin. Di Indonesia, Ravencoin juga diperdagangkan di platform Indodax.

Ravencoin adalah blockchain yang secara khusus didedikasikan untuk pembuatan dan transfer aset peer-to-peer. Sama seperti Monero yang hanya berfokus pada privasi, Ravencoin berspesialisasi dalam transfer aset – tidak lebih, tidak kurang.

Meskipun Anda dapat menukar aset dengan blockchain lain, seperti Bitcoin dan Ethereum , menurut Coingecko hal itu bukan tujuan yang dimaksudkan. Ravencoin memungkinkan Anda untuk membuat dan memperdagangkan aset dunia nyata (misal emas batangan, akta tanah) atau digital (mis., item di game, lisensi perangkat lunak).

Ravencoin tidak memiliki tim yang mapan karena memang tujuan awalnya adalah benar-benar desentralisasi. Ini adalah proyek sumber terbuka yang dipimpin oleh pengembang inti: RavoncoinDev, Tron, dan Chatturga.

Bruce Fenton, Anggota Dewan Bitcoin Foundation, menjadi penasihat tim. Pengembang inti meluncurkan Ravencoin pada 3 Januari 2018 dan Fenton memulai peluncuran dengan Tweet yang mengumumkan dimulainya penambangan.

Proyek ini menjadi terkenal ketika CEO Overstock Patrick Byrne mengumumkan bahwa perusahaannya telah menanamkan investasi jutaan dolar ke dalam tim RVN. Sejak itu, tim telah membangun fungsionalitas inti dari dukungan aset dan kemampuan penghargaan.

Pelepasan mainnet Ravencoin dan peningkatan aktivitas di platform akan membantu harga. Berita apa pun tentang perusahaan atau lembaga keuangan terkemuka yang menggunakan platform ini juga terbukti memiliki efek positif.

Ravencoin hanya menawarkan satu hal: transfer aset dengan tokenisasi. Ketika sebuah projek mencoba memecahkan banyak masalah sekaligus, mereka sering kali menciptakan banyak solusi yang setengah matang. Ravencoin menghindari itu.

Sebagai projek baru dengan persaingan yang tampaknya tak ada habisnya, sulit untuk memprediksi seberapa sukses Ravencoin nantinya. Namun, melihat komunitas yang aktif dan dukungan dari salah satu nama paling dihormati di ritel online ini, bisa jadi indikator positif untuk RVN.

Menurut Coingecko, ada tren yang jelas menuju tokenisasi dari semua jenis aset dan ini merupakan peluang Ravencoin. “Namun, kami belum melihat apakah Ravencoin akan memimpin perubahan itu atau tidak,” begitu penjelasan dalam Coingecko.

Source: ravencoin.org, coingecko.com

loading...