Apa itu Garam Himalaya? Inilah Asal-usulnya

Share Article
Garam himalaya (Foto: Wikimedia Commons/Wilfredor)

ENDONESIA.com – Banyak orang percaya, garam himalaya punya manfaat kesehatan. Namun, para peneliti telah membantah klaim ini.

Baca sebelumnya: Klaim Manfaat Kesehatan Garam Himalaya Dibantah Peneliti

Lalu, sebenarnya apa itu garam himalaya? Garam Himalaya adalah garam batu (halit) yang ditambang dari wilayah Punjab, Pakistan.

Garam himalaya sering kali berwarna merah muda karena kotoran mineral. Ini terutama digunakan sebagai aditif makanan, untuk menggantikan garam meja olahan, tetapi juga digunakan sebagai bahan untuk memasak dan penyajian makanan, lampu hias, dan perawatan spa.

Produk ini sering dipromosikan dengan klaim ilmiah semu yang tidak berdasar bahwa ia memiliki manfaat kesehatan dibandingkan dengan garam meja biasa.

Dikutip dari “Chemical evaluation of major salt deposits of Pakistan” yang diterbitkan  Journal of the Chemical Society of Pakistan.29 (26): 570–571, garam Himalaya ditambang dari pegunungan Salt Range, tepi selatan  fold-and-thrust belt yang mendasari Dataran Tinggi Pothohar di selatan Himalaya.

Garam Himalaya berasal dari lapisan tebal Ediakaran hingga evaporit Kambrium awal dari Formasi Pegunungan Garam. Formasi geologi ini terdiri dari kristal halit diselingi dengan garam kalium, dilapisi oleh napal gypsiferous dan dilapisi dengan lapisan gipsum dan dolomit dengan lapisan serpih minyak yang jarang terakumulasi antara 600 dan 540 juta tahun yang lalu.

Lapisan ini dan batuan sedimen Kambrium sampai Eosen di atasnya didorong ke selatan di atas batuan sedimen yang lebih muda, dan terkikis untuk menciptakan Pegunungan Garam.

Sejarah garam himalaya
Dikutip dari artikel  “Pakistan’s Pink Himalayan Salt Has Become A Matter Of National Pride”, legenda lokal menelusuri penemuan endapan garam Himalaya sampai ke pasukan Alexander Agung. Namun, catatan pertama penambangan berasal dari orang Janjua pada tahun 1200-an.

Garam sebagian besar ditambang di Tambang Garam Khewra di Khewra, Distrik Jhelum, Punjab, Pakistan, yang terletak di kaki bukit sistem bukit Pegunungan Garam di provinsi Punjab di Pakistan hingga Dataran Indo-Gangga. Ini terutama diekspor dalam jumlah besar, dan diproses di negara lain untuk pasar konsumen.

Komposisi mineral garam himalaya
Garam Himalaya secara kimiawi mirip dengan garam meja. Analisis serangkaian sampel garam Khewra menunjukkan bahwa sampel tersebut mengandung antara 96% dan 99% natrium klorida, dengan jumlah mineral yang bervariasi seperti kalsium, besi, seng, kromium, magnesium, dan sulfat, semuanya pada tingkat aman di bawah 1%.

Beberapa garam yang ditambang di Pakistan tidak cocok untuk makanan atau keperluan industri tanpa pemurnian karena kotoran. Beberapa kristal garam dari daerah ini memiliki warna putih pucat hingga transparan, sementara kotoran di beberapa urat garam memberikan warna merah jambu, kemerahan, atau merah bit.

Secara nutrisi, garam Himalaya juga mirip dengan garam meja pada umumnya, meskipun tidak memiliki yodium bermanfaat yang ditambahkan ke garam meja beryodium komersial.

Kegunaan dan manfaat garam himalaya
Garam Himalaya digunakan untuk membumbui makanan. Karena biaya pemasaran, garam Himalaya merah muda lebih mahal hingga 20 kali lebih mahal daripada garam meja atau garam laut.

Kotoran yang memberikan rona merah jambu yang khas telah menimbulkan keyakinan bahwa garam lebih sehat daripada garam meja biasa. Namun, dalam sebuah artikel berjudul “Himalayan salt: Benefits of staying in the pink”, disebutkan tidak ada dasar ilmiah untuk klaim manfaat kesehatan tersebut.

Di Amerika Serikat, Food and Drug Administration dalam laporan berjudul “Inspections, Compliance, Enforcement, and Criminal Investigations Herbs of Light, Inc”, memperingatkan produsen suplemen makanan, termasuk yang mengandung garam Himalaya, untuk menghentikan pemasaran produk menggunakan klaim manfaat kesehatan yang tidak terbukti.

Lembaran garam digunakan sebagai piring saji, batu panggangan, dan wajan, dan juga digunakan untuk membuat gelas tequila shot. Dalam penggunaan tersebut, sejumlah kecil garam ditransfer ke makanan atau minuman dan mengubah profil rasanya.

Lampu garam himalaya

Garam Himalaya juga digunakan untuk membuat “lampu garam”, balok berlubang yang diterangi yang memancarkan rona merah muda atau jingga. Lampu garam mengklaim bahwa penggunaannya menghasilkan pelepasan ion yang bermanfaat bagi kesehatan tanpa dasar.

Klaim lampu garam tersebut serupa yang tidak didukung secara ilmiah mendasari penggunaan garam Himalaya untuk melapisi dinding spa, bersama dengan penggunaannya untuk perawatan spa dengan penghirupan garam. Seperti dilaporkan oleh Time berjudul “Inspections, Compliance, Enforcement, and Criminal Investigations Herbs of Light, Inc”.

loading...

Leave a Reply