728x90 AdSpace

Latest News
Selasa, 04 Februari 2014

Tersisa 1 Korban, Tim Satgas Evakuasi Lanjutkan Pencarian

Tim Satgas Evakuasi Bencana Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral terus melakukan pencarian korban runtuhan tambang batubara di Sawah Lunto. Dilaporkan tim telah berhasil mengevakuasi 4 korban dan saat ini tersisa 1 korban. Seluruh korban yang ditemukan sudah dalam kondisi meninggal dunia dan proses pencarian akan terus dilakukan Tim Satgas Evakuasi.

Tanggal 24 Januari 2014 pukul 11.28 WIB, Balai Pendidikan dan Pelatihan Tambang Bawah Tanah (BDTBT),Kementerian ESDM menerima laporan terjadinya bencana runtuhan tambang yang diiringi dengan terbakarnya gas CH4 pada terowongan no.3. Saat kejadian terdapat 5 orang pekerja yang sedang melakukan aktivitas di dalam terowongan produksi dengan 3 orang sedang melakukan aktivitas di terowongan utama no 3. Setelah terjadi runtuhan, empat orang yang berada di dalam terowongan produksi terjebak runtuhan sedangkan satu orang yang berada di dekat persimpangan terowongan produksi dan terowongan utama no 3 terlempar dan meninggal di lokasi kejadian. “3 orang yang sedang melakukan pekerjaan perawatan terowongan, terhindar dari hempasan udara karena sempat berlindung di belakang lori,” ujar Wakil Ketua Evakuasi, Badan Diklat Tambang Bawah Tanah, Kementerian ESDM, Darius Agung Prata, Senin (03/01/2014).

“Kementerian ESDM selaku institusi teknis yang membawahi pertambangan, segera mengirimkan tim investigasi dan evakuasi ke lokasi bencana. Tim dari Direktorat Jenderal Mineral Dan Batubara segera mengirimkan 3 orang inspektur tambang untuk proses investigasi, sedang BDTBT mengirimkan 4 orang tenaga ahli untuk membantu proses evakuasi bergabung dengan Tim Satgas Evakuasi,” tutur Agung.

Tim Satgas Evakuasi yang terdiri dari Badan Sar Nasional (Basarnas), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Disperindagkopnaker kota Sawah Lunto, rescue gabungan dari perusahaan di Sawah Lunto dan Tim dari Kementerian ESDM segera melakukan proses evakuasi. Hingga tanggal 31 Januari 2014, didapatkan, dari lima pegawai yang terjebak dalam runtuhan, 4 pegawai meninggal dunia dan sisanya satu belum ditemukan.

Agung menjelaskan, meski saat ini belum didapatkan kesimpulan mengenai penyebab pastinya, namun menurutnya, penyebab bencana adalah akibat terjadinya runtuhan didalam area tambang yang disertai dengan terbakarnya gas CH4 pada terwongan no 3. “Tambang yang runtuh ini berada di dalam Izin Usaha Pertambangan PT Dasrat Sarana Arang Sejati Desa Batu Tanjung Kecamatan Talawi Kota Sawahlunto. Tambang ini merupakan tambang batubara yang dalam produksinya menggunakan metode penambangan bawah tanah. Dalam melakukan kegiatan operasi produksinya dibantu oleh CV Kutalaga Citra Jasa yang merupakan perusahaan berizin Usaha Jasa Pertambangan,“tambah Agung.

Selanjutnya Agung menyatakan, “belajar dari kejadian kecelakaan tambang ini, sudah seharusnya semua pihak yang terlibat dalam kegiatan penambangan bawah tanah lebih memperhatikan sisi teknis pengoperasian tambang bawah tanah, mengikuti kaidah-kaidah penambangan yang baik dan benar, juga berupaya terus meningkatkan standar kerja di tempat masing-masing. “berani karena tahu, takut karena tahu”, sudah seharusnya yang paham dapat mengarahkan, dan yang tidak paham, tidak malu bertanya dengan siapapun, kapanpun dan dimanapun”. (Sumber: DAP/SF/ http://www.esdm.go.id/berita/batubara/44-batubara/6684-tersisa-1-korban-tim-satgas-evakuasi-lanjutkan-pencarian.html)
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Poskan Komentar

Item Reviewed: Tersisa 1 Korban, Tim Satgas Evakuasi Lanjutkan Pencarian Rating: 5 Reviewed By: Endonesia.COM