728x90 AdSpace

Latest News
Kamis, 13 Februari 2014

Anggota Panwaslu Bandar Lampung Dituduh Pungli

Pengaduan yang diajukan oleh Ketua Panwaslu Kecamatan (Panwascam) Teluk Betung Timur, Bandar Lampung, Sugiyono memasuki sidang pertama hari ini (Rabu, 12/2). Teradu dalam perkara ini adalah Anggota sekaligus Koordinator Sumber Daya Manusia dan Organisasi Panwaslu Bandar Lampung Yusrizal.

Pengadu menuduh Teradu telah melakukan pungutan liar (pungli) kepada para Panwascam di Bandar Lampung sebesar Rp 500 ribu per orang. Uang tersebut, kata Pengadu, diminta sebagai support untuk Teradu yang akan mencalonkan sebagai Anggota KPU Provinsi Lampung sekaligus untuk memuluskan perpanjangan surat keputusan (SK) mereka sebagai Anggota Panwascam.

“Awalnya kami diundang rapat di rumah salah satu Anggota Penwascam bernama Armin Herry yang menghadirkan Bapak Yusrizal. Rapat diisi dengan evaluasi kinerja Pawascam. Yusrizal juga mengungkapkan akan mencalonkan diri sebagai Anggota KPU Provinsi Lampung. Makanya dia minta support ke kami,” ujar Sugiyono.

Pernyataan meminta support inilah yang dipahami oleh 17 Anggota Panwascam yang hadir sebagai permintaan dukungan secara materi berupa uang. Melalui Armin Herry, kata Sugiyono, akhirnya 13 Anggota Panwascam langsung mengumpulkan uang Rp 200 ribu per orang. Uang tersebut kemudian diberikan kepada salah satu Anggota Panwascam bernama Noviana Basri untuk diserahkan ke Yusrizal.

Dalam jawabannya, Yusrizal mengaku memang telah memerintahkan diadakan pertemuan Anggota Panwascam di rumah Armin Herry. Namun, dia sama sekali tidak pernah meminta uang kepada para Anggota Panwascam. Pertemuan tersebut, menurutnya, dimaksudkan untuk memberikan pengarahan dan evaluasi kinerja Panwascam.

“Benar bahwa saya berkali-kali mengatakan minta support. Tapi yang saya maksud support di sini adalah kinerja, bukan uang. Jadi, tuduhan ini sebenarnya asumsi yang dibangun oleh dua orang, yakni Faisal Hakim dan Sugiyono yang khawatir SK-nya tidak diperpanjang. Uang itu sudah pernah akan diberikan ke saya melalui Noviana Basri. Saya tolak karena saya memang tidak pernah memintanya,” jelas Yusrizal.

Penolakan ini, tambah Yusrizal, justru dimaknai lain. Seakan-akan dia meminta lebih dari yang diberikan. Makanya kemudian para Anggota Panwascam mengumpulkan kembali uang sebesar Rp 300 ribu, sehingga total uang yang dikumpulkan menjadi Rp 500 ribu per orang.

Anggota Bawaslu Provinsi Lampung Fatihatul Khairiyah yang dihadirkan sebagai Pihak Terkait menyatakan bahwa persoalan ini sudah diklarifikasi dengan mempertemukan Pengadu dan Teradu. Dalam pertemuan di Bawaslu tersebut, semua mengakui tidak ada pernyataan Teradu yang meminta uang. Pengumpulan uang didasarkan pada pemahaman permintaan support Teradu yang akan mencalonkan sebagai Anggota KPU.

“Setelah pertemuan itu kami adakan rapat pleno. Hasilnya, Yusrizal diberi peringatan oleh Bawaslu Lampung akibat pernyataannya yang bisa menimbulkan persepsi seakan-akan minta ‘setoran’ uang,” ungkap Fatihatul.

Sidang ini masih akan dilanjutkan, karena Ketua Majelis Sidang Saut Hamonangan Sirait yang didampingi Anggota Valina Singka Subekti meminta dihadirkan saksi kunci, yakni Noviana Basri dan Armin Herry. Dua saksi yang hari ini dihadirkan Pengadu, yaitu Faisal Hakim dan Bandar Libia belum memberikan keterangan sesuai yang dibutuhkan. (*)
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Poskan Komentar

Item Reviewed: Anggota Panwaslu Bandar Lampung Dituduh Pungli Rating: 5 Reviewed By: Endonesia.COM